Kayaknya Gue Hampir Kena Tipu

Kemarin sore, gue dan nyokap pergi ke Ram*yana Cikarang. Baru sampai di depan, kami udah dicegat mas-mas yang nawarin bingkisan.

“Bu, mau dapet bingkisan?”
“Bingkisan apaan?”
“Bingkisan. Ibu belum dapet, kan? Ada gelas, payung…”

Di situ gue sadar, ternyata bukan cuma gue doang yang doyan gratisan, tapi nyokap juga. Alhasil kami pun ngikutin mas-mas itu tanpa curiga, dengan harapan dapat bingkisan yang entah apa isinya. 

Singkat cerita, kami sampai di pojokan Ram*yana itu. Di sana, kami disuguhi berbagai dus perabotan elektronik, yang gue curiga cuma dusnya aja. Kami pun duduk di depan dia, dengan jarak yang deket banget. Mirip kayak lagi naik angkot.

Nyokap mulai curiga.

“Ini saya nggak disuruh beli, kan?” Tanya nyokap.

“Nggak, Bu. Tenang aja. Kami baru promosi. Bulan depan baru buka. Kami cuma minta saran dan doa-nya aja.”

Sampai di situ gue juga nggak langsung percaya. Ada banyak hal-hal mencurigakan di sini.

Nggak lama setelah itu, ada mbak-mbak nyamperin, terus ada satu mas-mas lagi ngerusuh. Mereka coba ngajak kami ngobrol sambil bercanda ini itu. Mereka ketawa. Nyokap keliatan ketawa maksain. Gue… bingung, dan akhirnya cuma mesem-mesem nggak jelas.

Kami dimintain KTP, dengan alasan buat ngisi data diri. Selagi mengisi, mereka masih berusaha membuat suasana nggak hening. Aatau, mungkin biar kami nggak kabur. Nanyain Bokap lah. Nanyain gue kuliah di mana lah. Bahkan sampai nanyain alamat yang ada di KTP.

“Ibu orang jawa? Banyumas.”
“Iya.”
“Tapi itu Kampung Pasri Limus,” Kata mbak-mbaknya.
“Iya, Pasir limus, kecamatannya Banyumas.” Jawab mas-masnya. NGASAL ABIS!

Jelas-jelas itu adalah alamat di Cikarang (jawa barat), dan Banyumas (jawa tengah) adalah tempat lahir nyokap. Semua keterangan itu udah jelas di KTP nyokap yang dia pegang. Gue masih nggak ngerti dari mana dia bisa menyimpulkan alamat sengasal itu.

Mereka masih terlihat sok asik. Ngajak ngobrol ini itu. ngelawak sendiri, ketawa sendiri, capek sendiri. Nyokap masih terlihat menimpali sesekali, sedangkan gue cuma jadi penonton, sambil belajar senyum sama orang yang nggak gue suka.

Jujur, gue mulai enek sama semua ini.

Nggak lama setelah itu, mas-mas itu nunjukin brosur untuk beberapa barang promosi, lengkap dengan harganya. Dia pun promosiin salah satu dari barang yang ada di situ. Dia jelasin satu persatu, cara kerjanya, manfaatnya, cara perawatannya, dll.

Sampai akhirnya, mungkin nyokap udah mulai nggak sabar sama semua basa-basi ini, dan langsung nanya, “Ini bingkisannya mana?!”

Karena udah didesak gitu, akhirnya mereka ngambil beberapa amplop, dan gue disuruh ngambil salah satu amplop itu sebagai hadiah yang nantinya boleh dibawa pulang, dan tentunya bukan barang yang dipromosiin tadi.

Gue ambil satu.

Setelah dibuka, tulisannya panci presto + 1 barang promosi GRATIS! Ditambah ada satu kolom di kertas itu yang harus digosok. Setelah gue gosok, ternyata isinya Rp 1.000.000. Di kertas itu juga tertulis ketentuannya, dan setelah gue baca, ternyata hadiah itu adalah sebagai potongan harga dari barang promosi yang harus dibeli. Iya, satu juta itu sebagai diskon. Iya, kami harus beli salah satu barang di situ dulu kalau mau dapat hadiahnya.

Kan kampret!

Setelah itu, mendadak peran mereka langsung terbagi. Mas-mas yang pertama nawarin ke kami, dia sebagai pendukung kami.

“Wah, selamat. Ini rezeki, Bu.”

Mbak-mbak yang datang tadi, sebagai yang kontra.

“Emang bisa begitu? Barang promosi kan yang ini,” katanya sambil nyodorin brosur. “Ini, kan, buat dijual. Masa dikasih gratis?”

“Ya, bisa aja. Ini udah jelas-jelas ada tulisannya. Ini rezeki ibunya.” Kata mas-mas yang tadi.

Mereka pun berdebat, dan menyarankan untuk melaporkannya ke atasan dulu. Biar nggak salah paham. Biar semakin meyakinkan. Biar mereka nggak dipotong gaji. Katanya.

Dan, mas-mas yang satu lagi sebagai penengah. Pencair suasana. Dia yang terlihat paling tenang dan bisa mengendalikan suasana yang mulai runyam ini.

“Udah dibaca, kan, ketentuannya?” Tanyanya. “Sini saya jeaskan lagi... bla... bla... bla...."

Kalau di film, ini udah masuk klimaks. Mereka semua ngeluarin kemampuan terbaik yang mereka punya buat meluluhkan hati kami. Ibaratnya, ini pertarungan terakhir mereka.

Dalam hati, gue merasa mereka pasti lagi seneng. Kita semua udah dibawa sampai puncak, tinggal senggol sedikit, gua dan nyokap pasti jatuh.

FYI, dulu, dulu banget, gue dan nyokap juga pernah kena beginian. Kami dibawa ke pojokan mall, diajak ngobrol, sampai akhirnya disuruh ngambil satu amplop sebagai hadiah, dan ujung-ujungnya disuruh beli barang elektronik. Sama banget dengan yang sekarang. Dan di TV, gue juga pernah nonton modus curang orang-orang beginian. Jadi, kami udah khatam sama yang beginian.

Buat gue, ini buat seru-seruan aja. Biar mereka ada kerjaan. Biar mereka capek. Biar mereka seneng bisa dapet calon mangsa. Walaupun awalnya kesel karena ketipu, tapi akhirnya gue seneng juga bisa ngeliat sandiwara tepat di depan mata. Berasa nonton teater huehehe...

Dan, sebenernya masih ada satu tahap lagi yang belum kami lewati: nelepon atasan mereka. Seperti yang dulu pernah kami alami. Seperti yang pernah gue liat di TV.

Tapi, mungkin nyokap udah terlalu lelah dengan sandiwara ini. Lagipula, gue juga ngerasa kalau mereka udah tau kalau kami sadar dengan akal-akalan mereka ini, dan mereka pun terlihat nggak maksain di akhir-akhirnya. Kami pun memutuskan untuk udahan dan pergi. 

Sebenernya gue agak kecewa. Kecewa karena belum sempet nelepon atasan mereka. Atasan palsu yang ngumpet di suatu tempat, entah di mana, dan bisa jadi ada di dekat sini. Kasian, dia belum kerja.

Gue gak tahu ini termasuk penipuan atau bukan. Tapi, dengan cara ini, menurut gue ini penipuan. Gue juga nggak yakin kalau isi amplop itu berbeda-beda, karena dua kali gue kena beginian, dua kali juga dapetnya selalu paling gede dan nggak masuk akal bisa dapet yang seperti itu, ditandai dengan mereka yang sok-sokan kaget, menganggap ini adalah sebuah kesalahan. Dua kali!

So, buat kalian wahai calon korban, berhati-hatilah. Kejahatan ada di mana aja, dan akan selalu datang kepada orang-orang yang lengah. Iya, gue dan nyokap lengah… dua kali -_-


Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

6 komentar

komentar
4 July 2015 at 10:50 delete

Gue juga pernah nih sekeluarga kayak gini, di pojokan mall. DI ruangan tersembunyi gitu. Gue masih SD. Hahaha. :))

Reply
avatar
24 July 2015 at 14:02 delete

Pantesan yg tukang tipu itu cowok. Soalnya cowok emang suka nipu gitu sih. *eeh apa tadi -__-

Gue juga pernah ngalamin kyk gini. didatengi mas-mas kerumah, barang yg dijualnya juga barang elektronik gitu. Untung ibu gue enggak sampe kena tipu.
Hati-hati aja ya :)

Reply
avatar
8 September 2015 at 01:19 delete

emaknya temen w malah udah direbut CC nya mau digesekin terus keliatan sama temen w baru di rebut lagi CC emaknya....


Pecinta Bola Gabung di Sini

Reply
avatar
13 November 2015 at 14:39 delete

Bokap gue pernah kena penipuan macam gini zi. Tapi parahnya kartu kredit bokap udah digesek jadinya mereka berhasil :'))))

Reply
avatar
15 November 2015 at 23:08 delete

gue pernah ketipu SMS yang isinya gue dpt hadiah dari kartu yang gue pake.
Sempet gak percaya tapi di SMSnya ada web.
pas gue cek beneran gue dapet akhirnya gue ke kantor kartu yang gue pake itu.
taunya disana gak lagi ngadain ngasih hadiah gitu.

Masih untung gak rugi materi apa-apa walaupun malu abis satu kantor itu tau gue kena tipu
*eh maap curhat :D

Reply
avatar