alasan mengapa lebih memilih untuk diam



Diam kata yang mudah tapi sulit untuk diterapkan, entahlah gue sendiri juga kurang tau kenapa banyak orang yang gak mau diam. Padahal menurut gue diam itu enak lho, gue bisa ngomong gitu karena dasarnya gue adalah anak yang pendiam. Ga percaya? Percaya dong…

Nah… sekarang gue mau kasih beberapa alasan yang  membuat orang lebih memilih untuk diam, dan kebanyakan dari itu adalah alasan-alasan gue sendiri yang lebih memilih diam dibanding dengan teriak-teriak sambil nimpukin jendela tetangga. Dan ini dia alasannya


    1.   Pengen tenang

Yups, pengen tenang itulah alasan kenapa orang diam.. diam.. dan diam..
Untuk melakukan sesuatu yang rumit maka dibutuhkan ketenangan dan ketenangan itu diawali dengan diam untuk menciptakan konsentrasi yang tinggi, itulah mengapa suasana ujian atau ulangan itu tenang, hening, sunyi dan senyap.

Ketenangan pasti diperlukan dan dibutuhkan bagi setiap orang walaupun nggak setiap waktu harus diam tapi pasti ada kalanya pilihan diam untuk menenangkan diri itu lebih dipilih.


Ketika diam sendiri gue sering merasakan ketenangan yang sangat tenang apalagi ditambah angin yang cepoi-cepoi, beuh itu nikmat dan menenangkan kalo udah begini rasanya beban yang dipanggul terasa berceceran. Beda kalo lagi dipasar atau tempat lain yang riuh walaupun angin tornado yang dateng juga gak bakal ngerasa tenang dan nyaman karena semua orang gak mau diam.


    2.   Anak baik

Biasanya kalo orang pendiam itu kesannya dia anak baik lho. Gue juga gitu, karena gue pendiam gue dianggap anak baik #benerintalisepatu 

Jadi anak yang pendiam itu dipandang baik dari pada yang nggak diam alias pecicilan, jadi tetap diam jika ingin dianggap baik.

Karena apa yang dilakukan nggak pernah mencolok dan jarang bikin heboh, maka walaupun sedang salah sering kali dianggap gak salah karena pada dasarnya anak pendiam itu gak mau bikin onar dan pengen apa-apa tenang, bahkan kalo kentut ditempat umun juga gak bakal dituduh sebagai pelakunya, kecuali kalo kentutnya masang kuda-kuda dulu.

Tapi jangan menyalahgunakan anggapan orang lain akan kebaikan ya, bisa - bisa malah dianggap munafik lho, baik didepan doang eh dibelakanggnya hmmm…


    3.   Minder 

Ketika sedang minder,(yups ini gue benget) mau nggak mau harus diam biar gak menjadi pusat perhatian. Gue nggak ngerti kenapa gue anaknya minderan apalagi sama orang yang belum pernah kenal bahkan baru pertama kali liat, padahal gue nggak ganteng nggak tinggi dan nggak banget deh pokoknya, jadi gue lebih baik diam dari pada berkoar yang malah membuat semua mata menuju kearah gue.

Sebenernya sih rasa minder itu datang dari dalam diri kita sendiri. Ketika lagi merasa nggak perfect, gue sering berfikiran kalo gue gini gue bakal gini kalo gue gitu gue bakal gitu, jadi gak ada perasaan berani yang ada malah rasa minder dan takut akan resiko yang akan terjadi setelah apa yang dilakukan, dan berfikir bahwa orang berfikiran yang jelek-jelek dan akhirnya minder itu timbul yang mengakibatkan pilihan untuk tetap diam menjadi semakin kuat.

Yah itulah yang gue rasain, tapi setelah percaya diri gue tumbuh dan akhirnya gue selalu berfikiran positif maka hasilnya pun akan positif. Rasa minder lambat laun menghilang seiring kepercayaan diri yang semakin besar. 


    4.   Ngumpetin sesuatu

Ketika lagi ngumpetin sesuatu, pikiran yang terlintas adalah bagaimana caranya agar tidak ketauan orang lain. Nah biasanya waktu SD kalo abis ulangan suka ditanyain dapet nilai berapa? lalu pada ngumpul gede-gedean nilai, kalo dapet nilai 8 9 10 ga perlu ditanya pasti langsung ngasih tau, tapi kalo nilainya jelek mau nggak mau suka nggak suka bakal berpikir “apa yang terjadi kalo nilai ini ketauan?”, pilihannya hanya satu yaitu membaungnya lalu bertingkah sewajarnya seperti tidak terjadi sesuatu.

Diam untuk menyembunyikan sesuatu memang sangat efektif dilakukan untuk menjaga kerahasiaan tetap berjalan sesuai rencana.

Tak jarang karena terlalu diam dan pikiran kosong akhirnya lupa sendiri kalo sedang ngumpetin sesuatu.


    5.   Nahan emosi

ketika emosi sudah semakin memuncak pilihan yang tepat adalah diam untuk menenangkan diri karena memeliharan emosi aitu nggak ada gunanya. Diam lebih baik dari pada nurutin emosi.


    6.   Nahan buang air

Siapa nih yang biasanya hobinya nahan buang air ? ayo ngaku aja…
Biasanya kalo udah nahan- nahan gini nih terasa merinding dan keluar keringet dengan derasnya dan pastinya bakal diem-diem aja sampai akhirnya bau menyengat pun keluar dari dalam kolornya.


Kayaknya segitu aja yang bisa gue bagiin alasan mengapa orang lebih memilih diam, dan itu juga alasan-alasan kenapa gue pendiam tapi bukan yang kelima ya hehe.

Kalo ada yang lain yang bisa nembahin atau punya pengalaman lain kenapa lebih memilih diam, bisa coment dibawah ini :))

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

14 komentar

komentar
7 April 2013 at 01:40 delete

kalo gue sendiri lbh suka diem karena gak sreg aja sama yang lag diomongin atau sama orngnya hehe

Reply
avatar
7 April 2013 at 10:19 delete

@Shakti Nugroho : haha iya juga nih mendingan diem dari pada ada yang gak sreg

Reply
avatar
7 April 2013 at 15:26 delete

kalo aku diem karena lagi pengen jadi pendengar. atau males cari masalah haha

Reply
avatar
8 April 2013 at 12:27 delete

kebanyakan orang diam itu "menahan buang air"

Kalo kelama-lamaan jadi "diam itu mengeluarkan emas" eheheheh

Reply
avatar
8 April 2013 at 17:14 delete

@Sikonyols Blog : wkwk ketauan nih yang suka nahan-nahan XD

Reply
avatar
22 April 2013 at 14:28 delete

biasanya nih ya alasan orang untuk diem itu karena abis kentut..
biar gak di curigai :v

Reply
avatar
25 June 2013 at 20:51 delete

Saya tidak pandai bicara,lebih baik diam saja.

Reply
avatar
9 September 2013 at 19:45 delete

Gue diem kalo lagi sariawan :D

Reply
avatar
10 September 2013 at 19:31 delete

kalo sariawan obatin bro, jangan diem doang XD

Reply
avatar
17 December 2014 at 13:43 delete

biasanya sih orang kalo diem karena ga ada yang diomongin ji

Reply
avatar
25 June 2015 at 19:00 delete

gamau nambah dosa.. kebanyakan ngomong kadang banyak ngeluarin kata2 ga perlu dan ujung2nya bikin dosa. so lebih baik diam :)

Reply
avatar