Pegang Kuping Dulu Baru Bisa Sekolah



Hai.. hai.. halo.. halo.. hmm apa ya gue juga bingung mau nulis apa, dan tiba-tiba gue keingetan masa kecil gue, ya masa kecil yang dipenuhi  dengan imajinasi yang menyenangkan tapi semakin besar beranjak dewasa dan udah punya KTP semakin hilang tuh imajinasi yang gede berganti dengan segala sesuatu yang berhubungan dengan logika.

Masa kecil, nggak, nggak kecil-kecil banget sih karena mungkin gue udah lupa masa-masa gue yang sangat kecil, bahkan gue nggak inget siapa yang membantu nyokap gue ngelahirin dan juga nggak tau siapa yang mandiin gue untuk pertama kalinya.

Masa SD (Sekolah Dasar), dasar, ya karena dimulai dari sinilah proses belajar yang terkesan kaku, sebenernya sih gue masuk Tk tapi kan di Tk belajarnya nggak bener-bener karena namanya juga Taman Kanak-kanak jadi semuanya dilakukan dengan cara bermain, tapi dari proses bermain itu meningkatkan tingkat kreatifitas lho. *Okeh gue mau maen dulu.

Okeh gue udah maennya dan kita kembali ke topik

Hah topik? Emang ada topiknya?

Ada lah‼ ini masa kecil gue tepat saat gue mau masuk SD

Gue masih inget waktu baru masuk SD gue bener-bener panik, sebenernya sih biasa aja gue hanya mendramatisir doang biar keliatan keren. Ya, katanya kalo masuk SD harus bisa nyentuh kuping pake tangan, dengan polosnya gue pegang tuh kuping. Gue bertanya-tanya apa susahnya megang kuping doang?, kenapa jadi lebay gituh sih (dulu udah ada kata lebay belum sih?).

Sampe sekolah dengan status “calon murid SD” gue dan nyokap langsung ke kantor sekolah. Disitu gue liat banyak anak yang seumuran sama gue tapi badannya jauh lebih gede dari gue, iya gue dulu kurus pendek cukurannya selalu cepak. Gue ngelilitin tangan mereka pada melilit kebelakang untuk nyentuh kuping. Dag.. dig.. dug.. jantung gue berdetak lebih cepat dan secara tidak sadar keringet dingin keluar dan berkata polos dalam hati “ooohhh megang kupingnya lewat belakang kepala toh”.

Gue belum berani mempraktekannya, gue ngukur-ngukur tangan kira-kira nyampe apa nggak, ketika nyokap gue sibuk ngurusin pendaftaran, gue akhirnya berani iseng iseng nyobain mumpung gak ada yang liat MUMPUNG GAK ADA YANG LIAT. Gak nyampe GAK NYAMPE syock keringet keluar nambah banyak, oh nggak bukan karena nggak nyampe tapi karena gue berdiri di tempat yang panas, setelah gue ngadem gue coba lagi dan hasilnya TETEP GAK NYAMPE gue panik panik dan nambah panik.

Nyokap gue nyamperin gue, tapi gue nggak sadar, gue lagi sibuk ngeliatin trik trik yang dilakukan calon temen-temen gue gimana caranya biar bisa megang kuping sendiri.

Ada yang mukanya ampe merah karena saking kerasnya berusaha, ada yang guling-gulingan, ada yang mukanya melas sambil berkata “mamah aku nggak nyampe, aku gak bisa sekolah” cemberut dan dilanjutkan dengan tangisan yang terisak-isak.

Gue masih bingung kenapa harus megang kuping, kenapa nggak megang yang lain? Nyolok idung misalnya dan kenapa harus lewat belakang kepala? Padahal kan ada jalan yang lebih singkat dan simple dari pada nyusahin diri sendiri. Tapi itulah syaratnya dan gue harus ngikutin kalo mau masuk sekolah.

Nyokap gue bertanya tanpa terlihat sedikitpun keraguan duwajahnya “udah nyampe kan megang kupingnya?” gue melihat perlahan ke arah beliau dengan muka ragu nggak gue nggak ragu, gueee sangat ragu sambil nahan-nahan mau  ngeluarin alesan biar nggak ketauan kalo gue belum nyampe “bu, masuk sekolahnya tahun depan aja ya, aji kebelet eek nih” tapi mungkin nyokap gue punya 999 alesan yang logis untuk menjawab alasan yang nggak logis gue itu, akhirnya gue nggak jadi ngomong.

Calon guru menghampiri gue dan bertanya pertanyaan yang intinya sama sama nyokap gue “udah nyampe belum megang kupingnya?” gue nggak jawab, karena kalo gue jawab “udah” gue takut dosa karena kenyataanya gue nyoba belum nyampe. Tapi kalo gue bilang “belum” nyokap gue pasti kecewa udah jauh-jauh nganterin gue buat masuk sekolah, dan calon guru gue itu pasti ngusir gue kaya ngusir kucing yang nyolong paha kambing.

Dengan keberanian yang diberani beraniin gue langsung praktek dengan slow motion. nyokap gue udah antusias siap-siap mau selebrasi, udah kaya supporter bola yang duduknya di belakang gawang. Gue berharap dengan adanya nyokap gue yang mendukung gue dan calon guru yang menyemangatin gue tangan gue nambah panjang. Dengan kepala tegap muka tegang keringet berceceran ditambah kebelet pipis karena panik. Tetep nyatanya gak ngaruh, gue tetep gak nyampe gue gak nyampe, ibuuu maafkan aku ibuuu, kayaknya aku belum bisa masuk sekolah, aku kayaknya bener-bener kebelet eek masuk sekolahnya tahun depan ajaaa yaa.

Penonton kecewa, tapi kayaknya itu bukan akhir. Calon guru gue nyamperin gue yang udah masang muka melas dicampur panik takut gak diterima. Beliau ngasih tau gue kepala gue harus miring, ya kepala gue dimiring-miringin sampe mentok ke pundak, perjuangan masuk sekolah ternyata menyakitkan ya, dan gue mengalami apa yang tadi gue liat tadi, guling-gulingan muka pada merah keringet makin deras keluarnya, suasananya makin panas, oh ternyata gue balik lagi ketempat panas tadi.

Akhirnya gue berhasil BERHASIL katakan BERHASIL BERHASIL HORE walaupun Cuma sedikit dan nggak nyampe satu ruas jari gue yang nyampe tapi berkat perjuangan keras yang gue alami, gue dinyatakan lulus yeay selebrasi buka baju buka celana buka sempak beli telor gulung didepan sekolah sambil bilang “bang calon langganan nih”.
Tapi kayaknya zaman sekarang udah nggak ada kaya gituan lagi deh, udah nggak ada kata-kata “..sudah bisa pegang kuping belum? Kalo sudah kamu sudah bisa sekolah..”.

Semua sudah berubah bro bahkan SD yang dimana gue sekolah dulu udah berubah jadi bagus, nyesel gue dulu bangunannya belum sebagus sekarang. Yang paling ngecewain setelah gue lulus sekolah itu langsung direnovasi, mungkin mereka nungguin gue lulus dulu baru ngerenovasi haha.

Tapi nggak masalah lah, toh sekolah bagus apa jelek gak nentuin kualitas muridnya, tapi tenaga pengajarnya, cara mengajarnya, motivasi si murid itu sendiri  dan perjuangan masuk ke sekolah itu, yang menjadikan murid-muridnya menjadi hebat wkwk.


Yup,, itu pengalaman masuk sekolah yang berat dan menyita keringet gue sampe muka merah-merah.

Kalian ngalamin kaya gitu? Atau malah beda? Bisa dibagi disini tinggalkan komen saja dibawah ini :)

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

2 komentar

komentar
18 May 2013 at 21:10 delete

aahahahaha..... gmana seandainya gak nyampe tu???
bisa2 ktunda masuk skola na...

Reply
avatar
18 May 2013 at 21:24 delete

haha iya begitu perjuangannya makanya bersyukur yang tangannya panjang :D

Reply
avatar