Kelakuan Buruk Pengendara Motor

Rasanya sudah lama banget gue nggak ngeblog. Gue nggak ngeblog karena ada alasan-alasan lain seperti beberapa kali gue kena writer block sehingga gue jadi males buat nulis-nulis dan lebih memilih untuk tidur dan juga ada berbagai kesibukan lainnya, bahkan beberapa hari yang lalu gue baru saja mengikuti tadabur alam sebagai syarat resmi agar diterima jadi keluarga UKM teater, gak nyangka juga kenapa gue bisa milih teater sebagai jalan hidup gue selama kuliah. Tapi inilah hidup, gue harus memilih hehehe

Belakangan ini penyakit gue kambuh lagi. Penyakit gue adalah penyakit kambuhan yang datang dan pergi begitu saja. Penyakit ini gue sebut sebagai penyakit keberangkatan. Tanda-tanda penyakit ini adalah perubahan jam berangkat dari yang awalnya berangkat pagi tapi makin lama akhirnya berangkatnya siang. Dulu waktu pertama-tama masuk kuliah gue adalah anak yang rajin, berangkat pagi dan sampai di kampus dengan keadaan parkiran masih sepi sehingga gue masih bisa parkir sesuka hati. Tapi belakangan ini gue selalu sampai di kampus agak siang dan parkiran sudah dalam keadaan penuh, jadinya gue nggak bisa parkir sesuka hati lagi. Yang gue malesin sebenernya bukanlah masalah parkiran, tapi masalah jalanan. semakin siang gue berangkat ke kampus, jalan raya semakin ramai dan rapet singset oleh kendaraan bermotor terutama sepeda motor yang beriringan kayak semut mau besanan.



Kalau ngomongin masalah pengguna kendaraan bermotor, sebenernya itu adalah masalah yang rumit. Semakin hari jumlah pengendara kendaraan bermotor semakin bertambah, terutama pengendara sepeda motor. Hal itu membuat jalan raya terasa semakin sempit dan semakin sesak oleh sepeda motor. Waktu dulu zamannya gue masih kecil, gue masih bisa dan masih dibolehin belajar naik sepeda di jalan raya, tapi kalau sekarang gue gak yakin dibolehin belajar naik sepeda di jalan raya, yang ada gue bakal ditarik pake tambang terus diseret pulang kerumah. Jalan raya sekarang nggak seramah jalan raya waktu gue masih kecil dulu. Sekarang macet dimana-mana, polusi bertambah dan yang paling kasian adalah polisi tidur semakin sering diinjek-injek.

Seiring bertambahnya pengguna jalan raya, pelanggaran-pelanggaran yang terjadi di jalan raya juga semakin banyak dan beragam bahkan terkesan lumrah dan biasa aja karena sudah nggak asing lagi ngeliat pelanggaran di jalanan, bahkan sadar atau nggak gue sendiri pernah ngelakuin pelanggaran-pelanggaran itu. 


Okeh, disini gue mau ngasih tau beberapa pelanggara-pelanggaran yang biasa dilakukan oleh pengendara motor. Dari banyaknya pelanggaran yang terjadi berikut kelakuan-kelakuan buruk pengendara motor yang biasa kita temui sehari-hari:

   1.   Melanggar lampu lalu lintas

Kelakuan Buruk Pengendara Motor
Lagi uji nyali nih

Lampu lalu lintas atau biasa kita sebut lampu merah yang pada kenyataannya nggak selalu merah merupakan tempat uji nyali. Bukan uji nyali buat nguji keberanian dari setan, tapi disini biasanya buat nguji nyali dari pak polisi yang biasanya lagi jaga-jaga di lampu merah atau perempatan. Polisi meleng dikit langsung nerobos, apalagi kalau nggak ada polisi. Lampu belum hijau tapi udah nerobos atau lampu udah merah tapi masih tetep nyelonong.

Dari pengalaman gue mengendarai alat transportasi paling kece, efektif dan efisien ini gue sering ngeliat pengguna motor yang nerobos lampu merah. Biasanya agar resiko ditilang semakin kecil, para pengendara motor nerobosnya jamaah atau rame-rame dan juga ikut-ikutan orang yang udah nerobos duluan, dengan nerobos rame-rame nggak mungkin juga kan polisi ngelempar jaring buat nangkep pengendara motor yang nerobos secara bersamaan.

   2.   Nggak pake helm
 
Bro, pake helm dong!!

Banyak orang yang salah kaprah tentang heml yang biasanya kita gunakan saat mengendarai motor. Kebanyakan orang memakai helm bukan untuk keselamatan, tapi hanya agar nggak ditilang sama polisi. Merasa kalau sudah menggunakan helm berarti akan selamat dan aman dari tilangan pak polisi serta sampai tujuan dengan cepat tanpa gangguan diberhentiin pak polisi.

Fungsi helm sebenernya kan untuk melindungi kepala dari benturan kalau terjadi sesuatu yang nggak kita inginkan dan kaca helm juga berguna melindungi wajah dan mata agar kita nggak kelilipan kenalpot angkot. Tapi masih ada saja yang menganggap helm itu hanya sekedar aksesoris atau pelengkap, jadinya nggak dianggap terlalu penting. Menurut gue helm adalah alat yang paling penting karena fungsinya untuk melindungi kepala saat berkendara. Kecelakaan datang tanpa ada yang tau. menggunakan helm saja resikonya masih ada apalagi nggak pake helm sama sekali.

“yaelah kan deket, ngapain sih pake helm”

“maaf bro gue gak level pake helm, nanti jambul gue rusak”

“gausah pake helm ah, nanti gue susah kalau mau boker (lho?)”

keselamatan lebih utama bro.

3. Belum cukup umur

Duh elah...

Anak zaman sekarang beda sama gue kecil dulu. Sekarang masih SD saja sudah dibeari kebebasan memakai motor buat beli coki-coki di warung. Waktu gue SD dulu sih kalau ke warung masih memakai sepeda yang bannya diselipin akua gelas biar ada suara kayak motor cross gitu. Mereka yang belum cukup umur dan pastinya belum punya SIM (Baca: Surat Izin Mengemudi) tapi sudah diberi kebebasan sama orang tuanya untuk menggunakan motor seenak jidat menurut gue cukup berbahaya, karena mengendarai kendaraan bermotor bukan cuma masalah bisa dan mampu tapi masalah pikiran dan konsentrasi.

Sebenernya sih terserah saja, toh orang tua mereka pun mampu membelikan motor untuk anaknya, tapi kan peraturan sudah jelas dilarang menggunakan kendaraan bermotor sebelum cukup umur dan mampu ‘berfikir’ serta harus memiliki Surat Izin Mengemudi. Yang sudah cukup umur dan dianggap layak saja masih ada yang nggak bisa mengendalikan kendaraannya apalagi yang belum cukup umur.

4. Naik motor rame-rame

Naik motor rame-rame
mendingan naik odong-odong aja deh!!

Sepeda motor kan cuma digunakan untuk dua orang. satu orang jadi supir dan satu orang lainnya jadi penumpang gelap. Tapi nggak jarang gue ngeliat orang yang naik motor bertiga sampe berempat dan mungkin ada yang lebih. Bahkan temen gue pernah nambrak angkot yang lagi berenti dipinggir jalan gara-gara ngeliatin cewe yang boncengan sampai berempat. Sialnya saat itu gue yang lagi diboncengin, jadi gue ikut ngerasain sensasi nabrak angkot gara-gara ngeliatin cewe nekad. Untungnya gue gak kenapa-napa, tapi spakbor depan motornya retak, kasian.

Selain membahayakan diri sendiri dan orang lain, boncengan melebihi kapasitas juga bisa ngerusak motor apalagi bagian shock breakernya, kan sayang kalau patah. Makanya gue nggak pernah mau boncengan lebih dari dua orang, apalagi pakai motor gue. Naik motor mendingan berdua aja deh, kalau mau rame-rame mendingan naik odong-odong aja.

5. Ugal-ugalan

Woy emak lo nungguin dirumah tuh!!

Merasa ramping dan kecil, kadang pengendara motor suka seenaknya sendiri menguasai jalanan. Salip kanan, salip kiri, Didepan ada yang lelet dikit langsung salip, tapi kadang gak mau disalip balik. Sama lah kayak suka nikung pacar orang tapi gak rela kalau pacarnya ditikung orang.

Lebih parah lagi kalau motor yang ugal-ugalan itu Knalponya berisik, jadi pas dia lagi ngebut terasa mengganggu banget. Ada juga yang kebut-kebutannya nggak menggunakan helm, jadi pas lagi ngebut keliatan matanya lagi merem melek kena angin, setelah itu dia langsung kelilipan ban serep bus tiga perempat. Itu bahaya banget, kadang kalau merasa jago dijalanan dalam keadaan ramai sekalipun dia tetep ngebut. Gila bro, ngeliatnya aja merinding.


6. menginjak zebra cross
Dari seragamnya sih gak asing

Terkadang atau bisa gue bilang pengendara motor itu sering nginjek zebra cross yang seharusnya difungsikan sebagai tempat menyebrangan untuk pejalan kaki ketika lampu merah. Kalau tempat untuk nyebrangnya saja diambil sama pengendara motor lalu mereka mau nyebrang lewat mana?

Para pengendara motor selalu pengen dulu-duluan kalau lampu merah, Nyari tempat paling depan biar enak kalau sudah saatnya lampu hijau tinggal ngacir. jadi nggak jarang saking pengen enaknya, pengendara motor ngambil jatah fasilitas pejalan kaki, kalau macet trotoar juga jadi korban.



Sebagai manusia biasa, jujur gue juga pernah melakukan pelanggaran-pelanggaran kayak gitu. Terkadang manusia memang merasa egois, mau menang sendiri dan gak jarang malah merugikan orang lain. itu hanya sebagian kecil contoh kelakuan buruk pengendara motor yang biasanya kita temui. Mungkin ada yang mau menambahkan atau mau share apa saja pelanggaran yang telah kalian perbuat? yok mari :))

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

36 komentar

komentar
27 November 2013 at 10:58 delete

Ada juga yang sempet-sempetnya sms atau telponan saat mengandarai motor, ngeri gue lihatnya.

Reply
avatar
27 November 2013 at 16:52 delete

Iya, bisa membahayakan orang lain tuh.

Reply
avatar
28 November 2013 at 10:25 delete

Iya tuh yang ugal-ugalan sambil balapan lurus, istilah jawanya "drag race", sangat ganggu jalan

Reply
avatar
28 November 2013 at 12:04 delete

Gue baru tau kalo itu istilah jawa :O

Reply
avatar
28 November 2013 at 14:23 delete

aku paling benci sama pengendara yang suka klakson-klakson kalo lagi lampu merah atau lagi macet. kalo emang bisa jalan tanpa diklaksonin pun pasti jalan

Reply
avatar
28 November 2013 at 14:48 delete

Kadang ada motor yang jalannya pelan banget tapi ditengah - tengah gak mau pinggiran. Rasanya pengen tancepin paku di bannya (, --)/|

Reply
avatar
28 November 2013 at 15:01 delete

Sebabnya ya itu, semakin luas pengguna sepeda motor maka semakin beragam pula sikap pengemudinya. Kita sering melihat sepeda motor hanya sebatas alat transportasi, namun kita tidak pernah memandangnya sebagai alat interaksi dengan sesama manusia. Kalau kita memandang sepeda motor hanya sebagai alat transportasi, ya ujung-ujungnya hanya memprioritaskan tentang "berangkat" dan "tujuan" dan hal-hal yang kamu rinci di atas besar kemungkinan bakal terjadi.

Reply
avatar
28 November 2013 at 17:23 delete

Bener, gak sabaran banget. Berisik dan bikin kesel tuh orang kayak gitu.

Reply
avatar
28 November 2013 at 17:56 delete

jangankan sms/telpon. yang mandi sambil naik motor aja ada ko. hahaha
followback di blog saya bang >> http://goglees.blogspot.com/
thx, salam kenal

Reply
avatar
28 November 2013 at 18:57 delete

Haha timpuk aja dari belakang :D

Reply
avatar
28 November 2013 at 19:02 delete

Yup, kalau seperi itu rasa egois dan mementingkan diri sendiri akan tumbuh dan mengakibatkan pelanggaran semakin banyak..

Reply
avatar
28 November 2013 at 19:03 delete

Kayaknya udah sering ya mandi sambil naik motor?
salam kenal juga :)

Reply
avatar
28 November 2013 at 19:30 delete

motor ugal-ugalan gue paling kesel. tambahan dong, suka ngobrol sesama pengedara motor, udah di tengah jalan, jalannya lambat, serasa jalan punya neneknya waduuh. kadang-kadang suka nempelin kaki ke motor temennya, gak tau maksudnya apaan

mampir ke http://catatankiting.blogspot.com/ ya

Reply
avatar
28 November 2013 at 20:36 delete

Alhamdulillah ane termasuk yang taat sih. Kecuali SIM. Ane belum punya haha. Belum sempet :D

Reply
avatar
28 November 2013 at 20:44 delete

Wah iya tuh ngobrolnya gak tau tempat, nyusahin orang.

Reply
avatar
28 November 2013 at 20:49 delete

Mendingan bikin dulu deh, daripada kena tilang kan repot :p

Reply
avatar
28 November 2013 at 21:28 delete

nah, kalo gue sering sebel tuh sama pengendara yang kalo bawa motor ngelawan arah.. sampe2 pernah gue isengin, gue pepetin motor gue ke samping biar dia sadar dan tahu kalo kelakuan nya itu salah dan bahaya. :)

Reply
avatar
28 November 2013 at 22:05 delete

Niatnya biar gak ribet, biar gak usah muter dulu. Tapi kenyataannya malah ngeribetin orang :)

Reply
avatar
28 November 2013 at 22:31 delete

walah. ini nih. motornya udah parah. ditambah lagi angkot yang seenak bulu keteknya.
makin parah jalanan.

Reply
avatar
28 November 2013 at 22:40 delete

indonesia sih, nah udah saatnya memperbaikinya dimulai dari diri sendiri :)

Reply
avatar
28 November 2013 at 23:34 delete

Kalo udah gini sih lancar tak dapat diraih macet tak bisa ditolak.

Reply
avatar
28 November 2013 at 23:35 delete

Bener banget, semua berawal dari diri kita :)

Reply
avatar
Anonymous
29 November 2013 at 21:39 delete

peraturan berlaku hanya jika ada polisi bro :))

sebagai anak SMA, tentunya yang paling sering gue lihat adalah yang masih dibawah umur. :D

Reply
avatar
29 November 2013 at 21:49 delete

Gue juga sering liat. Gak pake helm juga.

Reply
avatar
29 November 2013 at 22:49 delete

gue pelajo motor nih kalo kuliah tiap hari. banyak banget kejadian kayak gini di jalanan :/

Reply
avatar
30 November 2013 at 18:38 delete

ane sendiri pernah pengalaman kalo nerobos lampu merah + tetep ngacir walaupun di teriakin polisi sama salah satu temen ane. tapi tetep stay cool aja

Reply
avatar
30 November 2013 at 19:46 delete

Haha kayaknya itu gue deh yang jadi korban kebrutalan lo. Hati-hati lah, bahaya tuh XD

Reply
avatar
1 December 2013 at 15:18 delete

Yg paling parah mah naek trotoar dan nyalahin pedestrian kalau ngehalangin.

Reply
avatar
1 December 2013 at 20:50 delete

Timpuk aja kalo ada pengendara motor yang naik trotoar :)

Reply
avatar
1 December 2013 at 22:46 delete

kasian ya udah jalan kaki , masih aja disalahin ,_,

Reply
avatar
1 December 2013 at 22:59 delete

saya salah satu pengendara motor dari jaman SMA dulu. hehehe emang bener semua. tapi gr2 dulu pernah jatoh sampe 2x pas naik motor, jd kapok gua buat ngelakuin kelakuan hina tadi. peringatan kali yee..

Reply
avatar
2 December 2013 at 06:47 delete

Iya, padahal kan itu hak dia.

Reply
avatar
2 December 2013 at 06:51 delete

Bisa jadi tuh, biar nggak ngelakuin pelanggaran lagi :)

Reply
avatar
Anonymous
2 December 2013 at 17:25 delete

barusan td pagi gue keluar naik motor jemput tmn di terminal. karena msih sepi byk yg seenak udelnya nerobos lampu merah. gue coba tahan diri biar ttp stay smp lampu hijau. ini bukan masalah sepi atau nggaknya tapi lebih kpd membiasakan diri patuh lalu lintas ye nggak :))

Reply
avatar
2 December 2013 at 18:56 delete

Setuju. berlaku disiplin dan taat aturan bukan karena ada orang lain yang liat, tapi karena diri kita sendiri :)

Reply
avatar