Efek Samping Nonton FTV



FTV atau film televisi, atau biasa gue bilang “fantasi televisi”, adalah serial televisi yang selalu ada di setiap waktu. Pagi ada, siang ada sampai tengah malem juga ada, dan terkadang gue juga suka ngeliat momen kayak di FTV secara langsung, terutama saat lagi jalan berduaan sambil pegangan tangan. Rasanya pengin gue selepet aja tuh orang pake ketapel.


Kalo gue nonton FTV, kadang gue suka ketawa sendiri sekaligus heran saat baca judulnya. Coba deh kalian liat, pasti judulnya aneh-aneh, kayak gini: Bajaj pasti berlalu, ketembak cinta supir tembak, Cinta kan membawamu narik angkot lagi, Gatot kaca kebelet cinta, dll. Bukan Cuma judulnya aja yang aneh, terkadang ceritanya juga mengandung unsur khayalan tingkat tinggi. Ada yang pura-pura jadi orang miskin lah, ada yang karena ketabrak lah, ada yang karena naik taksi sambil nangis-nangis lah, ada yang karena kecopetan lah, pokoknya mecem-macem deh, tapi ujung-ujungnya pasti happy ending. Pemeran utamanya pasti jadian, pacaran, pelukan dan senyum-senyum gak jelas. Terkadang gue berfikir kalo sebenarnya mereka senyum bukan karena senang dapet pacar, tapi lagi ngeledek para jomblo yang lagi nonton, yang cuma bisa pelukan sama guling penuh iler.

Banyak dari cerita FTV yang pernah gue tonton, ceritanya itu mainstream banget dan udah bisa gue tebak endingnya, bahkan sebelum gue nonton gue udah tau. Kalo gue bisa bikin FTV, Gue akan bikin FTV yang ceritanya kayak gini:

Ada cewek cantik berangkat kerja bawa ontel warisan kakeknya yang udah dimodifikasi. Ontelnya pake NOS biar cepet sampe, tapi remnya masih pake sendal jepit. Di sisi lain, ada cowok tajir lagi ditilang polisi karena bawa kereta api di jalan raya tanpa menyalahkan lampu. Karena terburu-buru berangkat kerja di hari pertamanya, tanpa sengaja si cewek itu nabrak kereta si cowok karena sendal jepitnya tidak mampu menahan laju sepedanya. Lalu mereka berantem saling nyalah-nyalahin. Polisi yang ngeliat mereka berantem malah bingung dan gak tau apa yang harus diperbuat. Akhirnya polisi itu malah foto selfie di depan kereta. 

Saat sampai di kantor, ternyata si cowok adalah bos di kantor tempat si cewek kerja. Karena mereka sering bertemu, otomatis mereka sering berantem. Setelah beberapa lama, ternyata mereka saling menyukai… rujak. Iya rujak. Karena kesamaan itulah mereka jadi baikan, lalu pacaran dan hidup bahagia sampai FTV-nya selesai. –Tamat- Judulnya: Cintaku bersemi di gerobak rujak

Alur ceritanya terkesan mainstream memang. Sebenarnya gue gak ngerti kenapa certia FTV banyak yang berawal dari cerita ketemu gak sengaja, terus berantem, setelah berantem, timbul benih-benih cinta yang membuat mereka lupa boker karena selalu mikirin doi. Terus gue juga nggak ngerti, kenapa gue juga bikin cerita yang alurnya kayak gitu.


Selain cerita yang terkesan mainstream dan judulnya yang anti mainstream (aneh), pemerannya juga bisa membuat gue nangis darah. Semainstream apapun ceritanya dan seaneh apapun judulnya, pasti pemeranya cakep-cakep. Cowoknya ganteng, ceweknya cantik dan pemeran pembantunya absurd. Hal itu kadang membuat gue males nonton FTV. Ceritanya begitu sempurna. Sempurna membuat gue nangis, apalagi endingnya yang selalu happy ending, bikin gue kesel.

Okeh, di postingan kali ini gue bukan mau melampiaskan kekesalan gue terhadap pemeren FTV yang ganteng, tapi di postingan kali ini gue mau ngasih tau apa aja efek samping yang mungkin timbul karena keseringan nonton FTV. Sesuatu yang berlebihan emang nggak baik, nonton FTV kebanyakan juga gak baik. Mau tau apa aja efek sampingnya? Okee, ini dia:


    1.   Menimbulkan Khayalan Tingkat Tinggi

FTV adalah cerita yang banyak mengandung unsur khayalan. Liat aja pas filmnya selesai, pasti ada tulisan: cerita ini hanyalah fiktif belaka, apabila ada kesamaan nama atau tempat, jangan salahnkan kami, salahkan saja diri anda kenapa nyama-nyamain.

Fiktif = Khayalan.

Karena sering nonton FTV, bisa aja orang yang nonton malah jadi sering menghayal. Dia akan senyum-senyum sendiri sambil menghayalkan cerita FTV yang akan diterapkan di dunia nyata. Dia akan menghayal menjadi cowok super keren atau cewek cantik yang tanpa sengaja ketemu sama jodohnya di pinggir jamban. 

Karena keseringan nonton FTV, orang yang sering nonton itu jadi ikut-ikutan ngelakuin apa yang dia lihat di FTV. Kalo punya pacar, dia akan Hujan-hujanan biar keliatan romantis tapi gak taunya besoknya masuk angin atau lari-lari di taman sambil ketawa-ketawa dan akhirnya malah kepeleset, lalu berantem dan akhirnya putus. Setelah itu, ceweknya berpaling ke gue. 

Kalo gak punya pacar, dia akan pura-pura nabrak orang yang jadi incerannya sampe pingsan, lalu berencana ngajak kenalan saat orang yang ditabrak itu sadar. Tapi ternyata oarang nggak mau, dan dia malah digampar. 

Nolongin orang yang (keliatannya) mau bunuh diri, tapi gak taunya mau ngambil layangan, lalu dia digampar dan gak jadi kenalan. Karena kesal, dia langsung nyobek-nyobek layangannya, dan akhirnya dia digampar lagi.

Ngajakin berantem orang yang dia suka (karena biasanya di FTV, orang yang abis berantem bisa jadi cinta), tapi nyatanya dia malah dimusuhin dan diteriakin copet walaupun dia bukan copet. Dia adalah jambret.

    2.   Menimbulkan Rasa Iri

“anjrit, ngapain megang-megang, modus banget”

“kampret… kenapa pemeran cowoknya lebih ganteng dari gue!”

“itu orang mau aja sama ban serep bajaj, mendingan sama gue!”

Karena terbawa suasana, bisa aja si penonton merasa iri dengan kesempurnaan cerita dan tokoh yang ada di dalam FTV itu. Iri karena cowoknya begitu ganteng dan ceweknya begitu cantik dan iri kenapa dia gak bisa beradegan romatis kayak di FTV itu. Apalagi yang jomblo, pasti gak rela dan iri kalo ada ban serep bajaj pelukan sama cewe/cowok cakep.

Iri adalah tanda tak mampu. Makanya, jangan iri. Kalo mau, pelukan aja sama ban serep angkot atau dongkrak trek sana. Itu lebih baik daripada iri.

3.   Jadi Gagal Move on
Cerita FTV sering mengandung unsur romantisme antara dua orang lawan jenis yang sedang dimabuk cinta. Mereka merasa sangat bahagia walaupun awalnya sering berantem gak jelas. 

Hal itu bisa aja membuat si penonton yang baru aja putus dan merasa masih sayang sama mantan pacarnya, jadi teringat kembali dengan sang mantan dan berharap dia bisa beradegan romantis lagi seperti apa yang dia liat di FTV itu.
“huaaaaaa, sebenarnya gue gak mau putus, gue masih sayang sama lo walaupun sedikit. Andaikan saja lo denger"

“taraaa… gue denger kok, gue akan terus berada di samping lo, kita balikan yuk?” sang mantan pun tiba dihadapannya lewat pintu kemana saja.

“beneran?”

"NGGAK!!"

"Anj!@#$%^&*(!"

4.   Merasa Terhipnotis
Efek buruk yang mungkin akan timbul salah satunya adalah merasa terhipnotis. Bukan… bukan terhipnotis kayak disuruh tidur dalam sekali jentikan jari, tapi FTV bisa mengakibatkan orang yang menonton FTV itu gak mau beranjak dari depan televisi dan dia akan lupa segala-galanya. 

Ketika udah asik nonton FTV, bisa aja orang yang nonton itu akan lupa waktu, lupa makan, bahkan lupa cebok karena keasikan nonton dan penasaran dengan endingnya yang gue yakin pasti happy ending. Dan yang paling bahaya lagi, bisa aja dia lupa kalo disuruh matiin kompor sama ibunya. Hasilnya dia dihukum gak dapet uang jajan selama sebulan. Itu bahaya, bro.

Maknnya, kalo nonton ftv jangan serius-serius.


Okeh, cukup sampai disini postingan kali ini. Ini hanyalah postingan fiktif belaka, apabila ada kesamaan nama, tempat dan kejadian, jangan salahkan saya, itu karena ketidaksengajaan belaka. 

Kalo ada yang mau menambahkan, silakan tuliskan di kolom komentar di bawah :)


Segala sesuatu yang berlebihan memang tidak baik. Lakukan sesuatu secukupnya dan atur sesuai kebutuhan.

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

34 komentar

komentar
10 April 2014 at 14:24 delete

nonton FTV bikin lupa matiin TV -_-

Reply
avatar
10 April 2014 at 20:19 delete

Iya emang,
jarang banget FTV nya sad ending,
syelaluhh saja happy ending -_-

Reply
avatar
10 April 2014 at 22:43 delete

Udah terhipnotis nih kayaknya.

Reply
avatar
10 April 2014 at 23:08 delete

Hahaha... Sekali-sekali protes, suruh bikin yang sad ending :D

Reply
avatar
11 April 2014 at 15:06 delete

nonton FTV cuman buat ngelihat artist yang cakep.. yang cakep dan belum terlalu terkenal itu yang pedes :3

Reply
avatar
11 April 2014 at 20:06 delete

Pemainnya ganteng-ganteng. Jadi berdelusi punya pacar kek gitu juga hahaha /halah :3

Reply
avatar
11 April 2014 at 20:26 delete

kayaknya lo berbakat deh jadi penulis naskah buat FTV. Hahaha :D

Reply
avatar
12 April 2014 at 11:55 delete

Observasi lo mengenai FTV. Gila. Detail banget, yak!
Secara garis besar, ini sudah terlihat jelas bahwa setiap hari lo suka banget nih nonton FTV.

Udah, deh, ngaku! Hahahaha. :))

Reply
avatar
12 April 2014 at 15:50 delete

iyalaaah, ftv kan tujuannya menghibur, kalo nonton yaa jangan serius-serius amat..

Reply
avatar
12 April 2014 at 17:39 delete

Beuuhh... pedesnya bikin nagih, bay :p

Reply
avatar
12 April 2014 at 17:44 delete

Kalo gue sih gak mau punya pacar ganteng :)

Reply
avatar
12 April 2014 at 17:57 delete

Amin :D
Tapi kayaknya lebih seru jadi pemeran utamanya, bisa pelukan sama cewe cakep :p

Reply
avatar
12 April 2014 at 19:44 delete

Gue nonton FTV karena ada mbak-mbak cakepnya :D

Reply
avatar
12 April 2014 at 19:47 delete

Yoi, jangan serius-serius lah, ini kan FTV, bukan lagi ngerjain soal UN :)

Reply
avatar
12 April 2014 at 22:02 delete

Wah, udah senior di bidang FTV ini pasti hehe :))

Reply
avatar
13 April 2014 at 00:08 delete

kapan ya jadi pemeran utama ftv :(

Reply
avatar
13 April 2014 at 08:08 delete

Hahahah gue malah banyak ketawanya. Terkadang (karena khayalan gue) malah suka lebih lucu ketimbang acara lawak sekarang. :p

Reply
avatar
13 April 2014 at 10:17 delete

Berdoa aja semoga ada sutradara yang khilaf, ris..

Reply
avatar
13 April 2014 at 10:35 delete

Daya khayal lo di atas rata-rata kayaknya :p

Reply
avatar
13 April 2014 at 13:30 delete

Jadi intinya jangan nonton FTV, soalnya ada efek sampingnya dan gak baik untuk kesehatan haha :D

Reply
avatar
14 April 2014 at 02:40 delete

Nggak suka nonton FTV, alurnya gampang ketebak. Gue ngisi TTS di koran lebih seru kali ya. Kalo nonton TV, lebih suka nonton acara talkshow kayak Hitam Putih gitu.

Reply
avatar
14 April 2014 at 10:59 delete

FTV ceritanya gitu2 aja. berantem di jakarta trus jadian di Bali klo ga Jogja

Reply
avatar
15 April 2014 at 14:08 delete

Boleh dong, tapi jangan kebanyakan :)

Reply
avatar
15 April 2014 at 14:17 delete

Kalo udah ketebak sih emang jadi gak seru..
Gue juga suka tuh nonton hitam putih, untung aja nggak jadi diberentiin tuh acara.

Reply
avatar
15 April 2014 at 14:26 delete

Kalo jadiannya di bulan, mahal biayanya :D

Reply
avatar
Anonymous
15 April 2014 at 19:40 delete

tulisannya mantep ah. detail banget. apalagi bagian kata "ban serep" jadi teringat masa lalu. aku suka nyemilin itu
aku kadang liat ftv karena ceweknya bening sama mini-mini bajunya doang sih ya :3

Reply
avatar
16 April 2014 at 16:02 delete

Lebih sering yang pertama sih. :|

Reply
avatar
16 April 2014 at 19:47 delete

Wkwkwkw....gue ngakak dalam hati..

btw ini pertama kalinya gue kesini... keren yak !
oke berbicara soal film ftv gue juga terkadang terbawa suasana kalo ceritanya kena ama gue..
Eh... mending nonton ftv dari pada film naga di indosiar :D'
lebih greget

Reply
avatar
17 April 2014 at 00:12 delete

Keren! cemilannya ban serep.
Gue juga, tapi pas ceweknya lagi adegan pelukan, TV-nya lagnsung gue matiin.

Reply
avatar
17 April 2014 at 00:13 delete

Cieee suka menghayal hahahasama :|

Reply
avatar
17 April 2014 at 00:44 delete

Yoi.. kalo kebanyakan nonton naga-nagaan, nanti jadi mimpi dikejar-kejar naga. Ngeri.

Reply
avatar
19 April 2014 at 12:22 delete

Karena acara TV punya efek positif dan negatif, punya kelebihan dan kelemahan. Jadi tonton sesuai keinginan aja deh, yang enggak suka yaudah nggak usah di tonton. Kalau gue gitu hahaha

Reply
avatar