Ketika Mampir ke Sekolah Lama

Kemarin siang gue mampir ke SMK dulu. Layaknya mendatangi mantan, gue mendatangi sekolah dengan malu-malu menggelikan. Setelah satu tahun lebih gue lulus dari situ, ternyata keadaan sekolah udah banyak berubah, terutama teman-teman seangkatan gue yang dulu lulus bareng-bareng. Ternyata mereka semua udah nggak ada yang sekolah di sini lagi. Aneh banget. Gue jadi merasa asing.

Gue datang ke sekolah sama teman gue, inisialnya: Bagus. Sebenernya gue cuma nganterin dia yang lagi ada urusan sama salah satu guru. Daripada nggak ada kerjaan setelah pulang kuliah, ya gue ikut aja, itung-itung nostalgia. Berbeda dengan dulu, waktu masih pake seragam putih abu-abu, sekarang gue udah berani datang ke sekolah dengan rambut gondrong dan acak-acakan tanpa takut dengan sebuah kata sakral yang membuat murid ketar-ketir: RAZIA RAMBUT.

Kalau ketemu guru, rasanya pengin banget ngomong begini dengan gagah berani, “Duh, rambut gondrong, nih. Nggak dirazia nih, Pak?” Tapi gue mengurungkan niat itu. Gue takut kalau nantinya kelulusan gue tiba-tiba dicabut dan gue dikembalikan ke SMK. Horror.

Walaupun suasana sekolah udah banyak berubah, tapi para guru masih tetap terlihat asik saat kami datang. Mereka tetap mau basa-basi dan menyapa kami dengan ramah.


“Waahh, Aji, cakep banget… kacamatanya.” Ya, itu sangat ramah!

Tapi itu nggak begitu nyesek. Ada satu guru yang menyapa gue dengan kata-kata yang membuat gue mikir keras.

“Kok, kamu jadi gini?” Tanya seorang guru saat kami bersalaman.

KOK, KAMU JADI GINI?? Gue merasa kalau pertanyaan itu seperti sindiran terhadap perubahan yang gue alami setelah lulus, ditambah dengan tatapan beliau yang melihat gue dengan aneh, seperti melihat komodo mabok odol. Menanggapi pertanyaan itu, gue cuma tertawa… sedih. Apa maksud dari pertanyaan itu?

Ya, wajar aja kalau ada yang heran saat melihat perubahan seseorang. Ada yang terima dan ada juga yang nggak terima, itu wajar. Gue juga menganggap respon yang beliau berikan itu masih wajar. Yang nggak wajar itu ketika datang ke sekolah lama, lalu ada guru yang bertanya, “Kok, kamu ke sini lagi? MAU NGAPAIN KE SINI?! PERGI SONO!” Kalau itu sampai terjadi, sabar, Nak, mungkin para guru sudah enek melihat kalian. Iya, kalian, bukan gue.

Rintangan sesungguhnya datang ke mantan sekolah (Ciee.. mantan. Galau, dah) bukanlah ada di guru, tapi ada di murid baru. Ada yang lulus, berarti ada juga yang masuk. Ketika gue lulus, berarti ada generasi baru yang melanjutkan gue.

Hampir dua tahun gue meninggalkan sekolah ini, berarti ada dua angkatan baru, dan mereka pasti nggak ada yang kenal sama gue. Jangankan angkatan baru, angkatan yang masih ngalamin sekolah bareng sama angkatan gue aja belum tentu dia tau gue. Intinya, gue emang ngak terkenal.

Saat kami lagi nunggu guru yang ada urusan sama Bagus, saat itu juga kami menjadi pusat perhatian. Gue ngerasa risih dan aneh. Rasa risih dan aneh itu bertambah parah ketika bel istirahat berbuyi. Njirr... makin banyak aja nih yang pada keluar. Setiap ada murid yang lewat, mereka pasti curi-curi pandang sama gue dan Bagus, dan kebanyakan yang ngeliatin kami adalah cewek. Untung cuma curi-curi pandang, bukan curi-curi hati. Coba aja kalau sampai ada yang mencuri hati gue, palingan gue kesenengan. Sebenarnya gue sadar kalau banyak yang ngeliatin, tapi gue pura-pura nggak sadar aja. Kan jarang-jarang ada yang ngeliatin dengan tatapan penasaran, “Wah, siapa tuh dua cowok yang lagi duduk-duduk unyu? Pengen kenala deh.”

Tapi gue cuma manusia biasa, gue nggak tau apa yang sebenarnya ada di dalam pikiran orang-orang yang ngeliatin gue. Mungkin juga mereka mikir gini, “Wah, siapa tuh dua cowok mencurigakan? mengganggu ketentrama sekolah aja. Panggil satpam, yuk.” Tapi gue tetap mikir positif, biar nggak nyesek.

Gue bukanlah tipe orang yang pede dan seneng jadi pusat perhatian. Gue selalu risih kalau ada yang ngeliatin. Pengen rasanya gue bilang ke mereka, "Please, jangan liatin gue. Tapi kalo dipacarin, boleh deh." Karena gue bukan tipe orang yang pede-an, ya gue gak jadi ngomong gitu. Iya, gue emang cupu.

Ya udah, karena gue cupu, jadinya segini aja postingan kali ini hehe :)

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

22 komentar

komentar
11 October 2014 at 07:44 delete

baru 2 tahun lulus, gw udah berapa tahun ya?
jangan di sebutin ah, ntar umur gw ketauan :D

Reply
avatar
11 October 2014 at 12:27 delete

Memang pengalaman masa sma paling asik karena lebih banyak interaksinya dibanding masa kuliah.

Semoga ini bisa kita tafakuri jadi menghargai persahabatan yang lama bukannya melupakannya karena ada persahabatan yang baru. ^.^


Datang ya mas ada kejutan dalam blog saya.

Reply
avatar
11 October 2014 at 13:51 delete

Semakin banyak umur, semakin banyak pengalaman haha..

Reply
avatar
12 October 2014 at 06:04 delete

Oh my..... postingan lo selalu fresh bang.... sippp gue masukin daftar blog yg selalu gue baca laaaah *senyum unyu*

Reply
avatar
12 October 2014 at 15:02 delete

Wah wah, alumni berbakti nih. Syukur bisa nyambangi almameter nya :D

Reply
avatar
13 October 2014 at 23:05 delete

Hahahah absurd abis tulisannya. :))

Reply
avatar
14 October 2014 at 10:21 delete

Yang lama gak boleh dilupain.

Reply
avatar
14 October 2014 at 10:25 delete

Iya, banyak kenangan disitu soalnya :D

Reply
avatar
14 October 2014 at 10:30 delete

Tulisannya doang absurd, orangnya mah hmm...

Reply
avatar
16 October 2014 at 10:21 delete

Sekolah ya, udah 3 tahun yang lalu gue gak ngeliat SMA gue lagi, padahal 5 menit gak habis kalo mampir di sekolah. #ahh, sudahlah. Nostalgia membawa duka. :D

Salam kenal dari Pangeran Wortel. Kunjungan pertama ni dari tulisanwortel.com

Reply
avatar
16 October 2014 at 18:44 delete

Haha iyalah, 5 menit dapet apa.
Salam kenal juga. Semoga kita langgeng ya :)

Reply
avatar
17 October 2014 at 08:39 delete

Kalo gue semenjak lulus beberapa tahun silam belum pernah sama sekali berkunjung ke TK, SD, SMP, apalagi SMA. Aaaak aku jahat.

Wait.. wait.. beberapa tahun silam ??? .______.

Reply
avatar
17 October 2014 at 16:56 delete

Ckckck... kamu memang jahat! Tapi aku mau menerima kamu apa adanya.
Oke, lupakan~

Reply
avatar
18 October 2014 at 00:27 delete

Haha kocak asli yang guru nanya, "Kok kamu jadi gini?" Wkwkwk

Reply
avatar
18 October 2014 at 15:38 delete

Tapi menyakitkan buat gue. Hiks...

Reply
avatar
21 October 2014 at 21:19 delete

Pasti lebih absurd lagi. \:p/

Reply
avatar
16 November 2014 at 14:08 delete

Itu siapa yang nanya 'kok kamu jadi gini' ji? Hahaha. Seru banget bacanya. Nulis lagi dong tentang SMK.

Reply
avatar