Sebuah Kegagalan

Tiba-tiba gue merasa bosan. Sangat bosan. Pikiran gue juga lagi gak tenang. Makan jadi gak enak, ngedengerin musik gak enak, ngeblog juga gak enak. Entah apa yang sedang terjadi di diri gue. Berkali-kali juga gue bolak-balik dari kamar ke depan rumah, lalu ke ruang tamu buat nonton FTV. Tapi semua itu nggak berpengaruh. Gue tetap bosan. Nggak enak ngapa-ngapain.

Entah ada angin apa, gue yang jarang banget ngecek-ngecek email, tiba-tiba jadi pengin buka email. Dan, taraa... gue mendapatkan hal yang lebih buruk dari sekedar kebosanan. Gue merasa menjadi manusia super gagal yang telah menghabiskan waktu untuk menciptakan karya, namun gagal di tahap akhir. Ya, naskah gue ditolak sama penerbit. 

Ada tulisan-tulisan yang menyayat hati tepat di depan mata gue. Semakin gue baca, semakin gue sedih. Semakin gue ulangi membaca, semakin nyesek rasanya. Nggak ada kata-kata kasar di sana, dan juga nggak ada kata-kata hinaan. Hanya ada tulisan permintaan maaf yang intinya kalau tulisan gue belum cukup bagus. Gue tersenyum kecil, lalu berkata dalam hati, "Oh, ini toh rasanya kegagalan". Lalu, gue terdiam termenung, mengingat-ingat hari-hari yang gue habiskan di depan laptop, mengingat-ingat kisah hidup, lalu menuangkannya dalam bentuk tulisan. Rasanya sangat indah. Gue seperti sedang merajut sebuah impian, walaupun hasil akhirnya nggak seperti apa yang gue harapkan.


Gue bukanlah tipe orang yang selalu menggembar-gemborkan kegagalan maupun keberhasilan. Setiap keberhasilan dan kegagalan yang gue terima, biasanya hanya gue simpan sendiri. Jarang banget gue menyebarkan hal itu, teriak-teriak pake toa masjid biar semua orang pada tau. Karena menurut gue, gak penting juga gue kasih tau ke orang lain. Tapi sekarang, entah kenapa gue sangat ingin menuangkan kegagalan gue di dalam sebuah postingan. Sebuah postingan khusus yang akan membuat semua orang tau kalo gue telah gagal. 

Menurut gue kegagalan bukanlah sesuatu yang rendah, melainkan suatu respon yang menyatakan kalau gue harus berusaha lebih keras lagi. Mungkin ini adalah postingan paling singkat yang pernah gue tulis. Tapi bisa jadi ini akan menjadi sebuah postingan yang akan membuat gue mengerti, kalau manisnya sebuah keberhasilan nggak akan terasa terlalu manis kalau nggak pernah ngerasain yang namanya kegagalan.


Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

16 komentar

komentar
1 October 2014 at 18:46 delete

gw percaya manusia punya jatah gagal, jadi klo kita gagal hari ini berarti jatah gagal kita udah berkurang satu dan selangkah lebih dekat sam yang namanya "berhasil"
btw gw juga mau ngirim naskah ke penerbit, tapi kuota halamannya belom cukup jadi masih blm gw kirim

Reply
avatar
1 October 2014 at 20:06 delete

Yup, gue juga setuju tuh.
Yaudah, terusin aja biar cukup. Semoga diterima yo :)

Reply
avatar
1 October 2014 at 21:07 delete

jika tidak pernah measakan kegagalan kedewasaan dan kebijaksanaan dalam melangkah menjadi minimal, justru dengan kegagalan itulah manusia dapat bertahan hidup.
kegagalan adalah keberhasilan yang tertunda

Reply
avatar
2 October 2014 at 21:13 delete

Setuju! Suatu saat gue pasti berhasil!

Reply
avatar
6 October 2014 at 23:02 delete

Gagal itu bikin nyesek. Tapi kadang bikin greget juga. Heheh semangat bro

Reply
avatar
8 October 2014 at 09:16 delete

Nah itu di akhir lo ngerti kan, kalo kegagalan lo itu buat memotivasi lo supaya bisa ngelakuin hal yang lebih baik lagi.
Dan kegagalan itu proses dari suatu keberhasilan. Jadi, tetep semangat!

Reply
avatar
8 October 2014 at 11:43 delete

Closing statementnya asik banget. Gak ada keberhasilan tanpa kegagalan.

Reply
avatar
8 October 2014 at 17:30 delete

lebih baik gagal daripada gagal banget...

Reply
avatar
8 October 2014 at 22:04 delete

Yoi, saking gregetannya jadi nyesek.

Reply
avatar
8 October 2014 at 22:09 delete

Wokee... aku semangat, kakak.

Reply
avatar
8 October 2014 at 22:12 delete

Yaa, gitu, deh. Kegagalan adalah bumbu khusus dari sebuah keberhasilan.

Reply
avatar
29 October 2014 at 06:35 delete

Semangat ji. Pasti ada hikmahnya.

Reply
avatar
1 November 2014 at 13:41 delete

kata orang, tuhan ngasih kita jatah kegagalan. kalau kita gagal, itu bagus, makin lama jatah gagal kita makin berkurang hingga habis sampai yang tersisa adalah keberhasilan.

Reply
avatar
5 November 2014 at 12:51 delete

Yup. Gue mau ngabisin dulu jatah gagal gue :)

Reply
avatar