Sedikit Perubahan

Perubahan

Lebih dari 19 tahun gue hidup di dunia, baru kali ini gue ngerasain yang namanya cukur jenggot dan kumis.

Di malam yang sangat sunyi itu, dimana cuma ada gue dan nyokap gue, sedangkan bokap gue pulang kampung, gue menggenggam pisau cukur harga gocengan. Malam itu terasa sangat menyeramkan. Berkali-kali gue nanya ke nyokap, gue harus cukur apa nggak? Berkali-kali juga nyokap menjawab: Terserah!

Jawaban yang sangat tidak membantu.

Karena gue cowok, maka gue gak boleh ragu-ragu. Gue langsung nyukur tuh kumis dan jenggot. Tapi, ternyata kumis dan jenggot itu nggak kecukur. Gile, kumis dan jenggot gue nggak mempan dicukur. Oh, tunggu, ternyata pisau cukurnya terbalik.

Nggak lah! Gue nggak sedongo itu.

Nggak sampai 10 menit, kumis dan jenggot gue sudah menghilang. Itu adalah akhir dari kebersamaan gue dengan kumis dan jenggot. Memang kumis dan jenggot gue bisa tumbuh lagi, tapi nggak akan pernah ada yang sama dengan kumis dan jenggot sebelumnya.


Kalian tahu apa respon orang-orang saat ngeliat gue tanpa kumis dan jenggot? Iya, mereka ketawa, seneng banget. Orang pertama yang menjadikan gue sebagai objek tertawaan adalah nyokap. Beliau ketawa seneng banget. Setelah puas ngetawain gue, nyokap ngeliatin gue dengan tatapan aneh, lalu bertanya, “Kamu nggak ada kumis sama jenggot gitu jadi aneh. Kayak siapa ya?”

Baru cukur jenggot sama kumis aja nyokap udah agak-agak nggak kenal sama gue. Gue dibilang aneh. Apalagi kalau rambut gue dicukur botak, gue langsung diusir dari rumah kayaknya, karena nyokap nggak ngenalin gue.

“Kamu kayak Aji yang dulu.” Lanjut nyokap. Gue cuma bisa diem. Dalam hati nangis.

Keesokan harinya, ketika gue sampai di kelas, temen-temen kelas yang menyadari ada yang berbeda dari muka gue langsung ketawa ngakak. Gue diketawain teman-teman sekelas. Anehnya, gue malah seneng. Seneng aja udah bikin teman-teman sekelas ketawa di pagi hari. Jarang-jarang bisa gitu.

Salah satu teman satu kelas gue yang sekaligus teman SMK dulu, si Bagus, bilang ke gua sambil nahan ketawa yang masih tersisa, “Lu kayak Aji yang dulu. Kayak pas pertama kali masuk SMK.”

Di situ gue menyadari satu hal: Ternyata selama ini muka gue nggak berubah, masih sama seperti yang dulu. Yang membuat gue berbeda antara dulu dan sekarang hanya kumis dan jenggot. Setelah keduanya gue cukur, muka gue terlihat seperti yang dulu lagi.

Ah, yowis lah. Awet muda berarti gue heheheh…


^^^

Belakangan ini gue lumayan sering mendengar hal-hal yang berbau nikah dan pernikahan. Temen yang nanya ke gue kapan nikah lah, gue yang nyaranin temen suruh nikah lah, orang-orang yang pernah deket sama gue pada nikah duluan lah, ‘berhubungan’ sebelum dinikahin lah, dan gue juga mendengar dengan jelas ada yang ‘berhubungan’ terus hamil tapi gak mau nikah, pokoknya macem-macem, deh. Terakhir gue baca dari blognya Firdaus Ramadhan, katanya, di Lombok, kalau mau nikah harus diculik dulu. Gue pun langsung berspekulasi, mungkin, di sana, nggak ada cabe-cabean yang minta digodain, tapi malah minta diculik, “Mas, culik aku, mas. Culik aku!”

Dari beberapa hal tentang pernikahan yang gue dengar, yang bikin gue miris adalah orang yang ‘berhubungan’ diluar nikah. Aneh aja, kok mau, gitu? Masih untung kalau dinikahin, gimana kalau nggak? Udah kayak kucing, ‘meong’ dikit langsung ‘berhubungan’, udah puas, kabur.

“Bebphhhhhh… kita udah pacaran 20 tahun, kapan kamu nikahin aku?”

“Aku juga pengen. Tapi umurku masih 18 tahun.”

“Terus, berapa lama lagi aku harus nunggu?”

“Tunggu, ya, sampai umurku dirasa sudah cukup. Sekarang kita gelap-gelapan aja dulu. Meoongg…”

“Meong…”

Beberapa bulan kemudian, penyesalan pun datang, lalu lagu dangdut terngiang.

Ku hamil duluan, sudah tiga bulan
Gara-gara pacaran tidurnya berduaan
Ku hamil duluan, sudah tiga bulan
Gara-gara pacaran suka meong-meongan

Semurahan apa sehingga (sebut saja si Oknum) si Oknum ini mau ‘berhubungan’ diluar nikah? Menurut gue, cuma orang yang benar-benar goblog yang mau melakukan hal itu. Sorry, bukan bermaksud merekndahkan, tapi kenyataannya udah rendah duluan.

Gue harap orang-orang seperti itu berubah, atau minimal menaikan sedikit harga dirinya, lalu beri lebel, “Jangan ngajak gelap-gelapan sebelum kau nikahin aku.”

Setelah itu baru bilang, “Mas, lakukanlah dengan bismillah.”

Bukan mau sok-sokan ngasih tau, tapi selagi otak gue masih bisa berpikir positif, apa salahnya menyebarkan hal positif?


Cinta yang sesungguhnya adalah saling menjaga dan mengasihi pasangan, bukan saling buka-bukaan sebelum pernikahan.

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

20 komentar

komentar
4 December 2014 at 06:35 delete

Ah beda, kalau saya udah 21 tahun tapi belum pernah ngerasain punya kumis dan jenggot. Hormon testosteronnya defisit euy.

Reply
avatar
4 December 2014 at 11:50 delete

Setiap kalo gue abis cukur jenggot kumis, gue berasa mirip bencong. Serius. Entah kenapa. Syukurlah kalo cukuran lo ada hikmahnya: bikin orang ketawa.

Reply
avatar
4 December 2014 at 20:42 delete

Yang berkumis dan jenggotan juga banyak yang nggak mengharapkan, jadi pada dicukur deh.

Reply
avatar
4 December 2014 at 20:43 delete

Kadang gue juga merasa gitu. Jadi aneh ngeliat diri sendiri -_-

Reply
avatar
6 December 2014 at 03:58 delete

Entah kenapa cowok yang abis cukur kumis dan jenggot langsung terlihat 'gersang' dari sebelumnya. Hahahah. Oh iya, baru pertama kali main kesini nih. Salam kenal ya. \:D/

Reply
avatar
6 December 2014 at 20:06 delete

Walaupun terlihat gersang, tapi percayalah, jadi adem :D

Reply
avatar
Anonymous
7 December 2014 at 09:58 delete

Kalau gue sih lebih milih nggak potong jenggot atau kumis, biar laki banget.. :D

Reply
avatar
7 December 2014 at 13:42 delete

Tadinya, sih, gue juga mikir gitu. Tapi setelah temen gue bilang "Kayaknya kita udah beda 10 tahun", gue jadi cukur. Berasa tua -_-

Reply
avatar
9 December 2014 at 10:12 delete

yeeeee maka nya jangan main2 di "jurang" ntar terpeleset haha. ehh makin keren lah ya bang aji nya haha.

Reply
avatar
9 December 2014 at 18:52 delete

Eh? "Jurang"? Kayaknya paham, nih, hahaha

Reply
avatar
11 December 2014 at 09:40 delete

haha lebelnya oke juga "jangan ngajak gelap-gelapan sebelum kau nikahi aku",,

Reply
avatar
11 December 2014 at 10:00 delete

Hahah iya lah. Emang mau diajak gelap-gelapan sebelum dinikahin?

Reply
avatar
14 December 2014 at 23:03 delete

Hahahaha njir gue ngakak parah. :))
untung bokap lo nggak bilangnya, "Kamu kayak Aji yang dulu, yang masih dalam sel telur."
Gue 21 tahun dan belum pernah cukur. Baca tulisan lo jadi serem sendiri. Hahaha.

Reply
avatar
16 December 2014 at 15:37 delete

Serem amat bokap gue bisa tau gitu haha
Cukur lah, biar tau gimana sensainya :D

Reply
avatar
17 December 2014 at 08:50 delete

hmm pacaran sampe 20 tahun? dari umur berapa itu pacaran nya..

Reply
avatar
17 December 2014 at 12:23 delete

Gue udah cukup merinding baca tulisan lo. Hahaha nanti aja deh kapan-kapan. \:p/

Reply
avatar
17 December 2014 at 17:34 delete

kalo gue sengaja sering2 di cukur biar keliatan awet muda, kira-kira 5 menit sekali haha

Reply
avatar
18 December 2014 at 18:38 delete

Kalo diitung-itung, dia pacaran sejak dalam kandungan. Jadi, pacaranya pake telepati.

Reply
avatar
18 December 2014 at 18:41 delete

Jangan sering-sering kayak gitu juga, Ris. Gue khawatir, nanti bibir sama dagu lo ikut kepotong =D

Reply
avatar
4 September 2015 at 06:50 delete

Kerennn ngakak + dapat pencerahan gua bang . Terimakasih hahaha

Reply
avatar