Cuma Pintar Bongkar


Beberapa hari yang lalu gue abis bongkar laptop. Jadi, ceritanya, waktu dihidupkan, laptop gue itu mengerluarkan suara-suara aneh. Suaranya mirip kodok keselek buntut komodo. Usut punya usut, setelah gue selidiki lebih lanjut, akhirnya gue tahu kalau suara itu berasal dari fan laptop gue. Dengan kepintaran setingkat primata, gue pun meniup lobang tempat keluar angin di laptop gue itu. Dan benar aja, setelah gue tiup berkali-kali, banyak debu yang keluar menyemprot muka gue. Tapi gue lega, karena akhirnya fan laptop gue nggak ngeluarin bunyi-bunyi aneh itu lagi.

Karena gue orangnya agak iseng, maka laptop itu gue matiin, terus gue nyalahin lagi. Betapa terkejutnya gue saat dinyalahin, ternyata ada pesan error yang menyatakan kalau fan laptop gue nggak nyala. Gue nyesel udah niup-niup lobang angin laptop, tadi. Dari kejadian itu, akhirnya gue tahu kalau niup-niup lobang angin orang lain itu nggak baik.

Gue penasaran.

Akhirnya, gue mencoba gegayaan untuk membongkar laptop, berharap jari-jari mungil gue bisa ngebenerin fan yang mati mendadak, karena gue tahu, penyebabnya pasti debu. Tinggal dibersihin, pasti beres, itu yang ada di pikiran gue. Hampir dua jam waktu yang gue habiskan untuk membongkar bagian-bagian laptop. Waktu selama itu gue habiskan karena gue nggak tahu di bagian mana aja yang harus dibuka (dan cara bukanya), dan gue juga harus mengingat letak baut yang gue buka, karena gue orangnya pelupa.

Singkat cerita, semua komponen yang bisa gue lepas, gue copotin. Gue merasa bangga. Sangat. Gue lalu mengambil kuas kecil buat ngebersihin semua daleman laptop gue itu. Gue kuasin semua bagian-bagiannya, terus gue tiup-tiup biar debunya minggir. Lalu… ternyata gue terlalu semangat niup, jigong gue ikut nyemprot. Gue panik sendiri karena takut nantinya laptop gue jadi konslet karena motherboarnya terkontaminasi jigong gue sendiri. 


Merasa sudah bersih dan jigong sudah kering, gue pun memasang semua komponennya kembali. Baut sana… baut sini… dan akhirnya gue menemukan satu kendala lagi (yang sampai sekarang belum terpecahkan), ada satu baut yang tersisa, dan gue nggak tahu dimana letaknya. Gue tenang. Nyokap yang tahu, langsung agak-agak sewot gitu. Lalu, gue pun berubah, dari yang awalnya tenang, menjadi pura-pura tenang.

Tanpa peduli dengan misteri baut yang lebih, gue tetap memasang semua komponen, lalu menyalakan kembali laptop itu. Dan, akhirnya fan laptop gue hidup kembali. Gue girang. Nyokap masih tetap khawatir. Tapi, ya, sudahlah, gue rasa gak perlu ada yang dikhawatirkan. Lagian, itu, kan, cuma satu baut.

Keesokan harinya, saat gue mengetik sesuatu, gue menyadari kalau ada yang aneh. Beberapa tombol keyboard gue gak berfungsi. Gue udah tekan-tekan, tetap gak bisa. Gue udah ngetik sambil pura-pura gak liat, juga gak bisa. Bahkan, sudah sampai gue tiup-tiup, masih tetap gak bisa. Terakhir, gue kagetin, maksud hati biar dia keget terus tiba-tiba berfungsi normal, tapi tetap aja gak bisa. Gue frustasi. Nyokap yang tahu, langsung mengungkit-ungkit masalah baut yang tidak terpasang. Gue tetap kekeuh, karena memang gak ada hubungannya. Kami berdua jadi sok saling tau.

Gue langsung menatap laptop gue dengan tatapan sedih, berharap keyboardnya ikut sedih, terus berfungsi normal lagi. Tapi, percuma aja.

Beberapa saat berselang, gue memutuskan untuk SMS teman gue, Bagus. Bukan mau minta benerin, tapi mau ngambil balik notebook gue. Kalau dalam sepak bola, notebook itu gue pinjamkan agar intensitas dipakenya lebih sering. Biar gak rusak nganggur. Biar kemampuannya nggak habis dimakan bangku cadangan. Karena sebelumnya, keyboard notebook gue itu juga pernah rusak gara-gara dicuekin terlalu lama. Bagus mensetujuinya. Besoknya, gue ke rumahnya.

Karena saat itu malam minggu, gue pun ngajak temen gue, Harris, biar gak disangka gue mau ngapelin Bagus. Kita ketemuan di rumah Bagus. Gue berangkat naik Vespa klasik, dengan kecepatan 2000 tenaga kuda, yang kakinya diiket semua. Alhasil, gue pun sampai satu jam kemudian, yang biasanya bisa ditempuh palingan setengah jam. Mungkin juga bisa kurang. Tergantung gimana cara nawarnya, sih.

Agak sorean, Bagus minta anterin ke ATM. Gue dan Harris mengiyakan. Pulangnya, hujan turun selewatan. Bukanya neduh, kami malah asik ujan-ujanan. Malam itu, tiga cowok absurd ngobrol-ngobrol sampai malam dengan tubuh kedinginan.

Rencananya, setelah dari rumah Bagus, kami akan nginep di tempat teman yang lain, Mamat. Tapi karena adeknya Bagus nggak ngebolehin abangnya ngelayab. Akhirnya, setelah ngambil notebook, gue dan Harris memutuskan pulang.

Di jalan pulang, suasananya nggak begitu ramai, karena memang sudah pukul setengah dua belas malam. Ketidak ramaian itu dibuktikan dari palang perlintasan kereta api yang biasanya macet, malam itu nggak terlalu banyak yang ngantri. Palangnya saat itu memang nggak menutup, tapi sirinenya berbunyi, menandakan akan ada kereta yang lewat. Karena gue taat aturan dan masih sayang nyawa, gue ngantri dengan tertib. Gue ngantri di bagian paling depan, tapi di pinggir, takut tiba-tiba khilaf, terus gue nyelonong gitu aja. Nggak lama menunggu, keretanya datang. Setelah keretanya lewat, gue siap-siap nyelonong. Belum sempet narik gas, motor gue tiba-tiba mati. Anjrit, gue langsung panik. Berkali-kali gue selah, tetap gak nyala. Gue yang panik, langsung meminggirkan motor ke tanah, lalu nelpon Bagus. Nggak lupa gue juga update di BBM, biar semua orang tau!

Benar saja, hal itu membuat Harris merespon. Gue pikir dia mau datang nolongin gue, tapi nyatanya dia lagi boker. “Gue lagi di kamar mandi, Ji, boker. Mudah-mudahan cepet kelar lu. Kalo gak, tunggu gue setengah jam lagi.” Tutur Harris dalam sebuah pesan BBM.

Mengetahui Bagus yang tak kunjung datang, dan Harris yang gak bisa dipastikan akan datang, jiwa sok tau gue kembali menggebu-gebu. Biasanya, masalah yang sering terjadi sama Vespa adalah busi. Karena habis kehujanan, businya pasti dingin, terus mati, deh. Ya, itu yang ada di pikiran gue, karena gue memang belum terlalu ngerti mesin Vespa. Mesin motor lain juga kagak ngarti.

Gue buka tepong. Gue copot businya. Lalu, gue amplas ujungnya sampai noda hitamnya hilang. Setelah itu, gue pasang lagi businya, dan… tetap gak nyala.

Gue bengong di pinggir jalan.

Beberapa saat kemudian, ada abang-abang yang lewat tepat di depan gue. Dia nanya, “Kenapa, Bang? Mogok ya?”

Hati gue berbunga-bunga, dia pasti mau bantuin. “Iya, nih.” Kata gue dengan penuh pengharapan.

“Oh, yaudah, ya, Bang.” Kata abang itu, lalu pergi meninggalkan gue sendirian. Kalau gak malu, gue udah guling-guling di tanah, kali.

“OH, YAUDAH YA, BANG. MAKASIH, LOH, ATAS PERHATIANNYA!” Hati gue jerit-jerit.

Beberapa menit beselang, Bagus datang dengan adenya. “Udah bisa, Ji?”

Gue menggeleng, lalu menatap Bagus dan mesin motor secara bergantian. Dan, kalian tahu apa yang gue sadari setelah Bagus datang? Iya, ternyata gue lupa masang cangklong busi ke businya lagi, setelah tadi gue copot. Sampai nenek-nenek ikut balap motoGP, tuh motor nggak bakal nyala kalau cangklongnya gak dipasang. Gue baru sadar pas Bagus datang. Seharusnya dia gak usah datang. Seharusnya gue bisa menyelesaikan ini sendiri. Seharusnya cukup diampelas, busi itu pasti bisa bekerja lagi. Seharusnya abang-abang tadi ngasih tau gue!

Yang belum tau, ini namanya cangklong. Buat busi, bukan buat ngerokok!

Gue baru sadar, ternyata kalau lagi panik, seseorang bisa lebih tolol dari biasanya. Dan gue juga baru sadar, ternyata gue emang cuma jago ngebongkar, tapi gak jago ngerakit lagi.

Akhirnya gue bisa sampai di rumah dengan selamat.

Saat sampai di rumah, gue buka Hp. Gue ngeliat ada panggilan tidak terjawab sebanyak tiga biji. Itu dari Harris. Dan gue juga ngeliat ada pesan BBM, itu juga dari Harris. “Gue otw, nih.”

“Udah beres, Ris,” Bales gue.

“Sip, Ji.”

“Udah sampe tadi lu?”

“Udah wkwkwk parah lu.”

Gue sempet ngebayangin, dia pasti bokernya buru-buru. Di situ gue  jadi bingung, mau ketawa apa prihatin sama Harris yang udah rela datang, tapi guenya udah pulang. Gue juga sempat khawatir, jangan-jangan tulisan 'wkwkwk' itu cuma formalitas, sebenernya dia sedih.



Sumber: Gambar

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

35 komentar

komentar
26 January 2015 at 01:50 delete

Hahaha.. syial banget tuh orang. Gue kira dia benerin mau bantuin. Karena biasanya saat melihat orang yang vespanya sedang mogok pasti bukan hanya sekedar nanya aja, tapi bakal dibantuin sampe sembuh. Tapi buat pengguna sesama vespa, sih. Pokoknya u know what i mean lah, Ji. Dan memang benar sekali, bongkar itu paling gampang.Ga heran Iwan Fals bikin lagu berjudul bongkar. Gue yakin pasti nemuin liriknya gampang tuh. :))

Reply
avatar
26 January 2015 at 16:13 delete

Hahahaha gue ngakak bacanya mas dari masalah fan laptop, malem minggu, sama cangklongnya. Kasian mas Harrisnya yak. :D

Reply
avatar
26 January 2015 at 20:15 delete

Iya, biasanya emang gitu, sih. Soalnya gue juga pernah dibantuin pas ban gue bocor haha...
Kalau urusan bongkar, ngerusuh, ngerusak, ngacak-ngajak dan temen-temennya, emang paling gampang. Kalau disuruh sebaliknya, ya gitu deh :D

Reply
avatar
26 January 2015 at 20:18 delete

Iya, kasian. Tapi tenang aja, kayaknya malam itu dia masih bisa tidur kok.

Reply
avatar
Anonymous
26 January 2015 at 21:46 delete

jadi masalahnya cuma di congklong? haduh.. kasian tuh, dibela2in boker gak kelar malah udah balik.

Reply
avatar
26 January 2015 at 22:51 delete

Wah baru tau kalo laptop dianggurin bisa rusak juga :( *brb manfaatin laptop baru~~

Reply
avatar
27 January 2015 at 06:40 delete

Ya ampun, ni tulisan berhasil memunculkan senyum terindah ku, halah. Keren2 sip

Reply
avatar
27 January 2015 at 07:19 delete

Hahaha kalo ngebongkar hati, ngerakitnya lagi tetep bisa kan?

Reply
avatar
27 January 2015 at 13:22 delete

Lol ngakak banget bacanya xD hahahah kocak.. kocak. Kasian banget padahal udah nyampe xD

Reply
avatar
27 January 2015 at 14:50 delete

Kan gue kagak tau dia mau nyamperin -_-

Reply
avatar
27 January 2015 at 15:07 delete

Gue juga gak ngerti kenapa. Mungkin ada radiasi aneh yang bikin dia ngembek, terus merusak diri sendiri.

Reply
avatar
27 January 2015 at 15:22 delete

Jadi kebawa suasana bacanya :)

Reply
avatar
27 January 2015 at 15:26 delete

kalau lagi panik, seseorang bisa lebih tolol dari biasanya
hahaha emang iya

Reply
avatar
27 January 2015 at 15:54 delete

Tergantung hati apa. Kalo hati komodo, gue angkat tangan dah.

Reply
avatar
27 January 2015 at 15:55 delete

Iya, gue juga kasian. Semoga dia gak baca postingan ini.

Reply
avatar
27 January 2015 at 16:16 delete

ternyata ane tidak sendiri :D

untung ane gak suka niup lubang orang, biasanya cuma ane elus-elus pake kuas sih :|

Reply
avatar
27 January 2015 at 20:05 delete

Ngelus-elus lobang idung orang pake kuas? Nekad :|

Reply
avatar
27 January 2015 at 20:51 delete

wkwkwk << ini formalitas yang mengisyaratkan kesedihan luar biasa :v
bagus bang pengalaman hidup loe, membuat orang lain bahagia XD

Reply
avatar
27 January 2015 at 23:24 delete

Itu mengartikan kalau eu punya sahabat yang setia kawab bero. Keren bero.

Reply
avatar
28 January 2015 at 00:01 delete

Alhamdulillah kalo gitu \:D/

Reply
avatar
28 January 2015 at 00:25 delete

Yoi. Kagak nyesel gue punya sahabat kayak mereka. Semoga aja mereka gak nyesel punya sahabat kayak gue.

Reply
avatar
28 January 2015 at 15:31 delete

Satu kata buat lo, Ji. Bego! Hahaha.
Entah kenapa gue kepikiran buat pake cangklong itu buat benerin laptop lo yang rusak. Cerdas gak gue?

Reply
avatar
28 January 2015 at 23:57 delete

Dengan cara apa? Ngegetok-getokin cangklong ke fan laptop gue gitu? Cerdas! :|

Reply
avatar
30 January 2015 at 08:48 delete

Gue gak tahu cangklong itu apa. :"(((

Reply
avatar
6 February 2015 at 02:29 delete

Huahahahaha ngakak banget baca ceritanya. Bisa berturut-turut gitu ya dapet musibah karena kesotoyan. Panik emang suka bikin kita jadi lupa untuk ngelakuin hal yang seharusnya bisa kita lakuin sendiri. Gue sering kayak gitu soalnya.

Lain kali hati-hati kalo nyebrang di rel kereta, Kak. Soalnya udah banyak yang meregang nyawa karena nerobos rel kereta.

Reply
avatar
6 February 2015 at 06:52 delete

hati anaconda, Ji. Hahaha.

Reply
avatar
7 February 2015 at 13:57 delete

hahahaha ternyata cuma pinter bongkar sementara ngerakitnya gagal terus :D

Reply
avatar
13 February 2015 at 01:41 delete

Makin keren aja postingan2 temen gue yg satu ini :D

Reply
avatar