Ketika Nyontek Sudah Menjadi Budaya

Gue rasa jarang banget ada orang yang nggak pernah nyontek satu kali pun dalam hidupnya. Atau mungkin, malah nggak ada sama sekali? Keberadaannya selama ini hanyalah mitos?

Kalau berhasil nemuin orang yang kayak begitu, nggak pernah nyontek... Buruan nikahin.

Gue ngerasa sudah banyak orang yang kini mendewakan nilai. Seolah-olah dengan nilai gede hidup menjadi tenteram. Dapet banyak nilai A, semua orang bakalan mengelu-elukan. Guru muji. Temen ngedeketin. Bahkan, sudah merasa menginjakkan satu kaki buat naik kelas, atau masuk Universitas idaman. Tentu ujung-ujungnya gampang dapet kerja. Tapi, semua menjadi percuma kalo nggak bisa ngerayu. Iya, tetep jomblo. Eh, tapi nilai bagus bisa menarik perhatian doi juga, sih. Pokoknya dengan nilai gede, hidup jadi lebih indah dan mudah...

Pandangan seperti itu yang bikin nyontek menjadi hal yang lumrah. Demi dapat nilai bagus, jalan apapun ditempuh. Demi hidup yang lebih mudah, bodo amat sama proses, kalo hasil instant dengan cara nyontek aja bisa dapet nilai gede!

Ya, gitu... Generasi instant.

Dan belakangan ini gue merasa para pencontek semakin bangga dengan usaha tipu-tipu yang mereka lakukan. Terutama saat ujian. Terutama saat ujian yang soalnya susah. Terutama saat ujian yang soalnya susah dan udah nyoba mikir dan ngitung tapi hasilnya nggak ada di pilihan ganda. Beda banget pas waktu gue SD dulu, ketauan nyontek sama temen aja rasanya malu.


A: Rumusnya udah gue tulis di telapak tangan. Kalo guru ngeliatin gue, gue kepalin tangan... terus ngajak dia berantem.

B: Buku catatan gue potokopi. Diperkecil. Terus diselipin. Gak bakal ketauan.

C: Karena gue cewek, pake rok, contekannya gue tulis di paha. Tapi kasian temen cowok sebelah gue jadi gak konsen kalo gue lagi nyontek.

D: Gue nulis contekan di jidat... pengawasnya. Dia gak bakal bisa liat, tapi gue bisa.

E. Semua benar.

Atau yang paling kekinian, ya pake hape. Trik kuno lempar-lemparan kertas, kode-kodean, atau pura-pura ke toilet buat ngeliat contekan yang udah disiapkan, seakan nggak berguna kalo hape sudah berhasil dinyalahkan. Diumpetin di bawah kertas soal, atau ditaro di selangkangan. Geter-geter gimana gitu kalo tiba-tiba ada yang nelepon. Ya, kemungkinan besar jawaban memang berhasil didapat, tapi itu hape lo taro di deket titit, radiasinya kuat. Kasihan, masa depanmu itu loh...

Dan menurut gue, ada segelintir oknum guru atau dosen yang juga seakan membiarkan. Bertahun-tahun jadi pengajar, gak mungkin banget nggak tau sama trik-trik murahan para muridnya. Apalagi gelagatnya yang kadang aneh-aneh kalo hampir ketauan. Garuk-garuk lah. Liat-liat ke atas lah. Pura-pura lagi mikir lah. Kejang-kejang lah. Pokoknya macem-macem.

Beberapa di antara pengajar itu, bahkan, menurut gue, juga melakukan trik demi melancarkan 'kreatifitas' anak muridnya, dengan pura-pura keluar kelas atau sibuk dengan sesautu di hadapannya. Biasanya hape. Ya, mereka sibuk sendiri. Ya, mereka memberi kesempatan. 

Jujur, gue juga bukan mahluk yang bersih dari nyontek. Gue pernah nyontek. Oke, oke... gue sering nyontek. So? Nyontek bukan lagi sesuatu yang tabu untuk dibicarakan. Nyontek sudah menjadi bagian hidup dari seorang pelajar. Mungkin juga sudah menjadi passion. Nyontek sudah menjadi bahan obrolan dan candaan di tongkrongan. Bahkan, nyontek sudah menjadi kebanggaan.

"UNTUNG GUE UDAH BIKIN CONTEKAN DARI RUMAH." - Oknum pelajar.

Pada dasarnya nyontek adalah pilihan kedua untuk dapat nilai gede. Pertama, belajar. Kedua, nyontek. Ketiga, ngasal tapi mikir. Keempat, ngasal gak pake mikir. Kelima, gak ngasal, gak mikir, tapi berharap kekhilafan guru buat ngasih nilai gede. Bisa dibilang pilihan ketiga sampai seterusnya adalah pasrah.

Tapi, setelah nyontek dan dapat nilai bagus... rasanya hambar. Ya, udah. Dapet nila gede. Mau apa? Gak ada perasaan greget gimana gitu, apalagi bangga. Euforia juga cuma sesaat, sekedar ketawa-ketawa sama temen, padahal hati gak enak, merasa bersalah. Rasanya masih lebih seneng ngisi jawaban betul dari hasil ngasal.

budaya nyontek
Instagram: @komikin_ajah

Perasaan bersalah itu ada. Walaupun sedikit. Walaupun samar. Walaupun sudah dipaksa hilang. Perasaan bersalah itu masih tetap ada.

Meskipun begitu, gue ngerasa nyontek sudah seperti lingkarang setan. Lo di tengah, kanan-kiri-depan-belakang rata-rata nyontek. Akhirnya tergoda juga daripada kertas jawaban kosong nggak diisi. Bhak!

Dengan fakta bahwa nyontek sudah menjadi budaya, maka gak heran kalau banyak orang yang dengan mudahnya ngibulin orang tua, korupsi merajalela, sogok-menyogok menjadi hal yang biasa, dan semakin banyak pasangan yang kurang setia.

Nyontek dan tidak nyontek adalah pilihan. Pilihan untuk tetap membohongi diri sendiri, atau mencoba jujur dan percaya dengan kemapuan diri.

Kalau diri sendiri aja bisa dibohongi, apa kabar dengan orang lain?

Nilai hanyalah sebuah angka. Kemampuan dan kejujuran yang sebenarnya paling utama. 

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

8 komentar

komentar
30 March 2016 at 20:16 delete

tapi beberapa teman saya yang sudah 'kecanduan' nyontek, mereka tetep aja bangga banget dengan nilainya, ya karena yang mereka bandingkan itu memang hasil akhirnya. Bahkan saya punya teman, yang sepertinya gak bisa ujian tanpa nyontek. Nyontek menjadi bagian penting dalam hidupnya. Yah, saya juga pernah kok nyontek. Yang paling parah waktu UN SMA :D, pake HP. Malu sih kalau liat hasil nilainya. Sebelumnya saya gak pernah nyontek dengan cara liat kepekan, paling ya nanya ke temen. Jadi pas nyontek UN itu, deg-degan mulu, takut ketauan hapenya :D.

Dan, saya baru tau nih, ada yang narok hapenya diselangkangan. Hmmmm. Perjuangan amat :v

Reply
avatar
31 March 2016 at 23:52 delete

Ngelakuin sesuatu yang salah tapi nggak merasa berdosa, itu udah jadi penyakit kayaknya. Gegara keseringan~

Reply
avatar
6 April 2016 at 14:29 delete

Terima kasih atas cerita dari segala pengalaman lika liku pelajar,
O ya saya mu tanya, saya menghadapi Un di tahun 16 dan Un tidak lagi menentukan kelulusan tapi tetap saja yang di cari itu nilai besar, dan tetap aja liat kj, dan merasa orang jujur itu seperti orang bodoh banyak di kelilingi oleh orang" yg melihat kj

Reply
avatar
6 April 2016 at 14:31 delete

Apa salahnya jujur walaupun nilainya kecil

Reply
avatar
6 April 2016 at 20:54 delete

Ya, karena sifat manusia itu gak mau kalah. Bahkan, umm... main flappy bird, misalnya, semua pasti bangga kalau udah jauh. Padahal nggak penting. Apalagi urusan nilai akademik, beuhh... bangga bener kalo nilainya gede.
Orang-orang yang liat kj itu cuma pura-pura pinter. Seperti orang bodoh masih lebih baik daripada seperti orang pinter :)

Reply
avatar
7 April 2016 at 13:28 delete

hari ini gua abis selesai ujian,,
dan alhamdulillah,, Murni tanpa contekan..
berkat do'a bersama dan kejujuran

Reply
avatar